Monday, 27 February 2012

Kahwin Muda bab1

part 1..

“Kami datang ni dengan hajat besar nak meminang anak kamu si Khalidah’’saraf neuron seolah olah mengasak otaknya memutarkan semula insiden petang tadi..dialog yang amat dibencinya mula menghantui dirinya..

“gilake apa?aku baru 16 tahun!!” Khalida berbicara spontan tatkala memikirkan insiden petang tadi.Nadanya sedikit marah namun seolah-olah berbisik.Kakinya dari tadi melangkah laju mundar-mandir dalam ruangan kamar kecilnya itu.

Tukk..tukk..pintu biliknya diketuk perlahan..

Dengan tangkas,dia berbaring di atas katil lusuhnya lalu berpura-pura tidur..dia dapat meneka kedatangan ibunya untuk memujuknya supaya bersetuju menerima pinangan pemuda yang langsung tidak pernah dikenalinya.

Sebelum ini ayahnya pernah menyuarakan hasrat untuk menjodohkan dia pada hujung tahun ini,atas alasan untuk menjamin masa depannya kerana ayah dan ibunya tidak mampu untuk membiayai kos pelajarannya..tambahnya lagi,pemuda tersebut orang yang baik dan berharta.

Kepala khalidah ligat memikirkan hal petang tadi.Dia yang tadinya tidur-tidur ayam berterusan begitu meskipun ibunya sudah keluar sebaik melihat dia tidur.

“terima..tak…terima…tak..”

“macammana ni!!”

“kalau aku terima,apa pulak kata kawan-kawan sekolah..tapi,kalau aku tolak…’’

monolog hatinya bernoktah disitu.Dia memikirkan nasib keluarganya.

Memang benar ibu dan ayahnya tidak mampu membiayai yuran pelajarannya..lagi pula,ayahnya menghidapi barah hati tahap empat dan memerlukan kos rawatan yang tinggi.ibunya pula hanya penoreh getah yang tak tentu sumber pendapatannya..kalau hujan,mereka terpaksa ikat perut.ayahnya pula sudah tidak berkerja selepas terlantar di atas katil.pokoknya,hidup mereka kais pagi makan pagi,kais petang makan petang.

Khalidah masih ingat saat dia meminta izin daripada ayahnya untuk berhenti sekolah dan ingin berkerja di pusat siber cafe yang baru dibuka.Ayahnya menentang sekeras-keras keputusannya dan mengatakan hanya khalida satu-satunya anak mereka.mereka menaruh harapan tinggi menggunung untuk melihat dia berjaya.lantas,berkahwin dengan pemuda kaya tersebut merupakan langkah akhir yang dilihat oleh ayahnya untuk menyelesaikan kesulitan dan masalah kesempitan hidup yang boleh menggugat impiannya untuk melihat khalida berjaya.

Dalam dingin pekat malam itu,perlahan-lahan dia tertidur.kerja rumah yang ditangguhkannya siang tadi terbiar sahaja di atas meja tanpa diusiknya.mungkin kerana hal petang tadi,dia langsung terlupa untuk menyiapkannya.


Hello Kitty emoticonbersambung...

No comments:

Post a Comment