Wednesday, 29 February 2012

Kahwin Muda bab3


part 3..

tempat : di rumah khalida


“khalida,ayah nak cakap sikit dengan kamu..”

pesan ibunya,Mak Yam sebaik melihat khalida selesai menunaikan solat isyak.khalida kemudiannya menuju ke katil ayahnya di ruang tamu.Dia tahu ayahnya hendak berbincang soal pinangan yang telah diatur oleh ayahnya.

“khalida,kamu setuju ke?”soal ayahnya lemah.

Dari jauh lelah hembusan nafas ayahnya yang semput dapat didengar..turun naik ..turun naik... mak yam mengurut-urut dada pak Sani dengan penuh ihsan.sesekali,mak yam memandang khalida.khalida tidak sampai hati untuk mengatakan tidak.dia hanya mendiamkan diri.

“ayah buat semua ni untuk kebaikan kamu..dia tu budak baik.’’pak sani cuba memujuk khalida.

“tapi,ayah…khalida tak bersedia nak kahwin.lagipun tahun depan lid nak spm”khalida cuba berterus terang.

“jangan risau lid,dalam tempoh kamu belajar ni,kamu hanya bertunang dengan dia.dia pun dah berjanji tak akan mengganggu kamu.Cuma..dia akan membayar segala kos pembelajaran kamu..maklumlah,kami ni dah tua lid..tak larat nak bekerja.lid pun tahukan kita hidup susah..ayah pula sakit..”balas mak yam panjang lebar.

“ayah dengan ibu cuma risau kalau-kalau ajal kami dah dekat,sekurang-kurangnya nanti kalau kami dah tak ada,ada orang jaga kamu..”sambung mak yam lagi.

“ibu janganlah cakap macam tu..”nadanya sedikit sebak.

“khalida..kamu tu tak ada saudara lain kat dunia ni..kamu cuma ada ibu dengan ayah saja”

Khalidah menangguk faham.dia tahu kisah silam ibu dan ayahnya..mereka dipulaukan oleh keluarga gara-gara kahwin lari.semua ini berpunca apabila ayahnya bukanlah pilihan menantu yang direstui keluarga ibunya.kerana ayah seorang mualaf cina.mungkin kerana tiada restu orang tualah,mereka hidup susah sekarang.namun khalida bersyukur kerana dikurniakan ibubapa yang amat mementingkan pendidikan ukhrawi..

“baiklah..lid ikut cakap ayah dengan ibu.tapi,biarlah majlis ni diadakan secara rahsia,begitu juga dengan hubungan ni..sebab lid tak nak kawan-kawan sekolah lid tahu..”

“syukur Alhamdulillah..akhirnya terbuka juga pintu hati kamu..”

Jelas kelihatan senyuman kesyukuran pada air muka mereka.

“kamu tak mahu tahukah siapa bakal tunang kamu?’’ soal pak sani sebaik sahaja khalida bangun menuju ke biliknya..

Khalida menggelengkan kepala.baginya dia bersetuju untuk bertunang bukan kerana lelaki tersebut,sebaliknya ingin menyenangkan hati ibu dan ayahnya.lagi pula,dia mempercayai pilihan ibu dan ayahnya.

Sebaik sahaja khalida masuk ke bilik,dia menunaikan solat istikharah.

“Ya Allah,ya tuhanku,sesungguhnya aku memohon pilihan padaMu,dengan pengatahuanMu dan mohon keputusan kepadaMu dengan kekuasaanMu yang agung,kerana Engkau maha kuasa dan aku tidak berkuasa apa-apa..Engkau maha mengetahui,sedangkan aku tidak mengetahui apa-apa.Engkau maha mengetahui segala hal yang ghaib.

Ya Allah sekiranya Engkau memutuskan bahawa pertunangan ini,baik untukku,baik dalam agamaku,kehidupanku dan akibat persoalanku,sama ada di masa sekarang atau di masa akan datang,Maka takdirkanlah itu dapat tercapai untukku,maka permudahkanlah untukku kemudian kurniakanlah keberkatan padaku dalam mengerjakannya.

Ya Allah,tetapi jika sekiranya pertunangan ini berakibat buruk padaku,sama ada dalam agamaku,kehidupanku dan akibat persoalan,baik di masa sekarang atau di masa akan datang,Jauhkanlah daripadaku dan hindarkanlah aku daripadanya,lalu takdirkanlah yang baik baik sahaja untukku di mana sahaja adanya,kemudian kurniakanlah kepadaku dengan apa-apa yang baik itu.

Aku redha ya Allah..atas segala ketentuanmu..”

Dalam sujud terakhirnya,dia berdoa.hatinya yang tadi sangsi atas keputusannya,kini menjadi tenang apabila mendapat bayangan ibu dan ayahnya..mungkin Allah memberi petunjuk.

“subhanallah..”bicara hatinya penuh ikhlas..

Khalida semakin yakin akan pilihannya untuk bertunang..


to be continue..

No comments:

Post a Comment